Mengapa Harus Menonton Pertunjukkan Seni Di Gedung Kesenian

Seni adalah keindahan, dengan melihat keindahan maka akan menimbulkan rasa kebahagian bagi setiap orang yang melihatnya. Ada banyak jenis dari seni, mulai dari seni tari, seni musik, seni pahat memahat atau lainnya. Dari semua ragam jenis seni tersebut, semuanya memiliki penggemarnya masing-masing.

Setiap seni biasanya akan ada pergelarannya, ini pun akan membuat para pengggemar dari banyak jenis pecinta seni akan berkumpul untuk menyaksikan hasil karya dari berbagai karya seni yang ada. Ada banyak acara yang diadakan ditempat-tempat seni atau gedung pertunjukkan seni untuk memamerkan karya-karya dari seniman yang ada.

Di Indonesia sendiri, dengan kebudayaan yang memang mengandung nilai seni, maka orang Indonesia sudah banyak yang menyukai seni dan banyak pula menjadi seniman. Ada banyak karya seniman-seniman Indonesia dari berbagai jenis seni yang ada.

Di Jakarta sendiri terdapat satu tempat pertunjukkan yang rutin dijadikan tempat pertunjukkan seni dari berbagai jenis seni. Gedung Kesenian Jakarta adalah salah satu tempat yang populer di Jakarta untuk pegelaran seni.

Gedung Kesenian Jakarta atau GKJ merupakan tempat atau gedung pertunjukkan seni yang sudah lama ada. Ini sudah dibangun sejak zaman pendudukan kolonial Belanda di Indonesia. Gedung ini masih berdiri dan masih aktif digunakan sebagai tempat pertunjukkan seni.

Sudah banyak menjadi tempat pertunjukkan seni

Gedung Kesenian Jakarta sudah sering dijadikan sebagai tempat pertunjukkan seni. Mulai dari seni tari, drama, teater hingga mini konser musik pernah dilaksanakan pada gedung ini. Tentu saja ini tidak terlepas dari tempat yang memang penuh dengan nuansa seni dengan gaya khas Eropa.

Beberapa pertunjukkan yang dipentaskan di Gedung Kesenian Jakarta membuat tempat ini semakin dikenal lebih luas lagi.

Sempat mengalami permasalahan dari para pengelola, GKJ terus didukung oleh berbagai pihak agar tetap terus berjalan dan menjadi salah satu ikon Jakarta. Sebagai tempat pertunjukkan seni dan sejarah, Gedung Kesenian Jakarta sudah dapat mewakili semua hal tersebut.

Pilih Konser Indoor Atau Outdoor?

Pilih Konser Indoor Atau Outdoor?

Salah satu hal yang paling menarik tentang konser di rumah adalah suasana nyaman yang disediakan oleh ruang keluarga. Konon, ada banyak host yang lebih memilih menjadi tuan rumah di kebun, halaman belakang, dan teras bila memungkinkan.
Perhatian pertama yang harus dipertimbangkan adalah cuaca.

Tidak ada artis (atau host) yang ingin acara batal karena cuaca buruk. Rencana cadangan (di dalam rumah) hampir selalu diperlukan. Jika Anda tinggal di daerah kering / nyaman musiman, seperti California, Anda bisa lolos dengan acara outdoor lainnya.

Perpanjangan kedua adalah keakraban. Beberapa orang memiliki area taman yang nyaman dengan penghalang atau dinding alami untuk membuat orang tetap dekat dengan para pemain, namun secara umum tidak sehebat pertunjukan indoor.

Pertunjukan outdoor hampir selalu membutuhkan sound system karena Anda tidak mendapatkan manfaat akustik dari dinding untuk menjaga agar suara tetap masuk.
Perdagangan ketiga adalah keamanan. Ini bisa menjadi titik yang sangat kecil, tapi Anda harus memperhatikan orang-orang yang jatuh ke kolam, tersandung akar pohon, dan lain-lain. Sebagian besar rumah memiliki masalah tambahan saat mengundang tamu ke halaman.

Terakhir, acara outdoor membutuhkan tetangga yang ramah. Umumnya, konser klasik atau folk dan akustik tidak nyaring. Sebagian besar wilayah pemukiman memiliki standar “noise” yang santai untuk acara yang berlangsung pada jam yang wajar. Yang mengatakan, jika Anda hosting band, Anda harus memeriksa dengan tetangga Anda dan mengundang mereka untuk hadir. Jika Alice Cooper tinggal di sebelah, Anda mungkin O.K.

Pertunjukkan outdoor

Pertunjukan di luar ruangan dapat memiliki kesenangan tersendiri saat cuaca cerah, terutama jika penonton memperhatikan dan menutup. Dibandingkan dengan pertunjukan ruang tamu, acara di halaman belakang biasanya dapat mengakomodasi band yang lebih besar dan audiens yang lebih besar, yang seringkali menjadi alasan utama tuan rumah memilih pertunjukan di dalam ruangan.

Seperti disebutkan di atas, pertunjukkan dalam ruangan memiliki lebih banyak keunggulan, terutama bagi host yang tidak bisa menarik kerumunan besar. Ada sesuatu yang sangat memuaskan tentang memiliki “rumah penuh”, dan memilih ruang terbatas yang dapat membuatnya lebih mudah menciptakan perasaan peristiwa yang sukses.

Anda Harus Nonton Konser Setidaknya Sekali Seumur Hidup

Menghadiri konser live adalah bentuk hiburan yang paling mengasyikkan dan surealis. Ini adalah pengalaman unik dan sekali dalam seumur hidup yang tidak bisa diduplikasi atau diganti. Tidak masalah jenis musik yang Anda dengarkan di radio, atau apa yang telah Anda simpan di daftar putar Spotify Anda.

Entah Anda menyukai Country, Pop, R & B, Metal, atau Indie / Alternative, saya pikir Anda pasti setuju bahwa tidak ada yang seperti berdiri di stadion yang penuh sesak, mendengarkan tindakan pembuka menyelesaikan set mereka sebelum panggung menjadi gelap, dan sebuah hush jatuh di atas kerumunan. Mata Anda terpaku pada layar lebar yang menunggu untuk mendengar apa yang Anda bayar.

Saat Anda menghadiri konser, Anda dijamin mendapatkan uang Anda. Sulit untuk tidak menikmati diri sendiri saat Anda mendengarnya sejuta kali, tapi sekarang Anda merasa seolah-olah Anda pernah mendengarnya untuk pertama kalinya. Namun, penting untuk disadari bahwa kesempatan seumur hidup tidak murah. Dan kecuali Anda adalah bagian dari klub penggemar band itu, Anda mungkin menarik senar saku Anda untuk mencari perubahan yang longgar.

Meski begitu, Anda bisa bernafas lega saat akhirnya Anda memiliki tiket konser emas di telapak tangan Anda. Tapi yang terjadi selanjutnya adalah cacat kecil yang tidak Anda perhitungkan. Tunggu yang ditakuti.

Perlahan dan mantap, tanggal konser mulai terasa seperti bertahun-tahun lagi, bukan berhari-hari atau berbulan-bulan. Dan Anda menghitung mundur detik sampai Anda bisa berada di sana secara langsung.

Sementara itu, semua kegembiraan dan adrenalin ini berkembang di dalam diri Anda sampai malam konser saat semua orang terbuang. Anda melihat orang-orang mengenakan pakaian quirkiest dan memegang spanduk dan tanda dari segala bentuk dan warna. Belum lagi fans berteriak-teriak kemana pun kamu melihat. Aku akan mengatakan itu adalah salah satu pesta keterlaluan yang selalu keluar dengan keras.

Pengalaman nonton konser musik

Saya cukup beruntung bisa melihat beberapa band dan penyanyi tampil sepanjang tahun, dan telah mendengar cerita-cerita radikal dari teman-teman yang menjadikannya misi mereka untuk melihat band favorit mereka setiap beberapa bulan sekali.

Setiap konser adalah satu dalam satu juta karena tidak ada dua pertunjukan yang persis sama. Ya, setiap artis memiliki daftar lagu asli masing-masing. Tapi mereka juga berbeda dalam instrumen yang mereka mainkan, lampu dan gambar diproyeksikan, dan stunt yang mereka lakukan untuk menciptakan tontonan imajinatif mereka sendiri. Setiap seniman telah memimpikan pertunjukan mereka dan menambahkan desain dan inovasi mereka sendiri untuk membuat diri mereka menonjol.

Saya percaya keputusan yang paling sulit adalah memutuskan siapa yang melihat di konser. Ini adalah fakta bahwa kebanyakan pemain memiliki suara 10 kali lebih baik daripada yang mereka lakukan di televisi. Dengan banyaknya seniman berbakat di luar sana, sulit membayangkan tidak ingin melihat mereka semua tampil live di depan mata kita.

Tari, Salah Satu Simbol Peradaban Dari Tradisional Ke Modern

Tari menjadi salah satu jenis seni yang sudah ada sejak dahulu kala. Baik dari zaman kuno, hingga saat ini, seni tari terus berkembang dan menjadi salah satu hiburan yang banyak disukai oleh orang banyak.

Gedung Kesenian Jakarta atau GKJ adalah salah satu tempat yang biasa digunakan sebagia tempat pertunjukkan seni tari. Ini memang menjadi salah satu alternatif yang bisa dilakukan untuk mementaskan pertunjukkan tari.

Di luar itu, tari sudah sangat banyak berkembang hingga saat ini. Setiap negara biasanya memiliki masing-masing tari tradisional yang juga merupakan salah satu aset dari negara tersebut. Nah, kali ini kami ingin memberikan informasi tentang fun fact tentang seni tari.

FUN FACTS TENTANG DANCING

  • The “Dancing Plague” tahun 1518 adalah mania yang berlangsung sebulan dan membunuh puluhan orang di Strasbourg, Prancis karena kelelahan atau serangan jantung. Orang-orang hanya berdansa tak terkendali sampai mereka roboh! Salah satu kasus terkenal lainnya melibatkan orang-orang yang menari di jembatan. Akhirnya begitu banyak orang berdansa sehingga mereka berhasil memecahkan jembatan dan jatuh ke sungai.
  • Sebuah rekor dunia untuk garis tarian conga terpanjang ditetapkan oleh 119.986 orang di Miami pada tahun 1988.
  • Seorang pria Inggris tragis meninggal saat pesta natal kantor. Penyebab kematian? Dia berlebih-lebihan menari dengan gaya Gangnam Psy yang megahit. Pelajaran di sini adalah bahwa jika Anda memiliki kondisi kesehatan tertentu, Anda seharusnya tidak menyimpang ke luar zona kenyamanan Anda.
  • Anda mungkin tahu Tupac Shakur sebagai legenda rapper akhir tahun 80an dan awal 90an, tapi yang mungkin tidak Anda ketahui adalah bahwa dia biasa melakukan balet! Ia menjadi anggota Ensemble Street ke-127, sebuah perusahaan teater berbasis Harlem.
  • Pada tahun 2008, lantai dansa “berkelanjutan” pertama di dunia dibuka di Club Watt di Rotterdam, Swedia. Ubin lantai masing-masing duduk di mata air yang terhubung dengan generator. Orang yang lebih sulit menari, semakin banyak mata air yang dikompres dan ini berubah menjadi energi, yang menyalakan lampu LED di lantai.

Penuh dengan hal mistis

  • Dunia tariannya penuh takhayul. Dengan mengatakan “mematahkan kaki” di depan sebuah pertunjukan, orang-orang mengatakan kebalikan dari apa yang mereka harapkan akan terjadi di atas panggung.
  • Agama Hindu memiliki hubungan yang sangat erat dengan tarian dan musik. Sambungan ini bisa dilihat di film Bollywood mereka yang tak terhitung jumlahnya yang semuanya menari.
  • Budak Afrika yang dibawa di Brasil 300-400 tahun yang lalu dilarang mempraktikkan bela diri. Karena itu, mereka mengembangkan campuran tarian dan pertarungan yang dikenal saat ini sebagai capoeira.
  • Breakdance pertama kali diciptakan sebagai bentuk pertempuran yang “tidak mematikan” antara kelompok jalanan Afrika-Amerika yang sedang berperang di daerah Bronx, New York pada tahun 1970-an. Bentuk tarian ini kembali muncul ke popularitas di seluruh dunia selama tahun 1990an.
  • Tarian paling sensual zaman modern tanpa diragukan lagi adalah Tango. Ini berasal dari tahun 1890-an di Argentina, namun dengan cepat menjadi sangat sukses di Eropa.

Gedung Pertunjukkan Di Jakarta

Gedung Pertunjukkan Di Jakarta

Tempat pertunjukkan atau Gedung pertunjukkan merupakan salah satu tempat yang sering digunakan untuk memamerkan karya seni dari berbagai seniman. Karya seni yang dipamerkan sendiri hadir dari berbagai macam seni, mulai dari seni musik hingga seni tari.

Di Jakarta, sebagai kota terbesar di Indonesia dan juga sebagai Ibu Kota negara Indonesia, dapat dikatakan semua hal termasuk hiburan cukup lengkap tersedia di Jakarta. Ini memang tidak mengherankan, sebagia pusat hiburan, bisnis dan pemerintahan, Jakarta hadir sebagai kota yang memiliki berbagai tempat menarik, termasuk juga gedung pertunjukkan.

Salah satu tempat atau gedung pertunjukkan yang paling populer di Jakarta seperti Gedung Kesenian Jakarta atau biasa disebut GKJ. Ini adalah salah satu gedung pertunjukkan seni yang sudah lama ada. Tempat ini adalah salah satu gedung bersejarah dan telah berdiri sejak zaman penjajahan Belanda lalu.

Meskipun sudah berakhir beberapa tahun terakhir, GKJ sendiri masih sering digunakan sebagai tempat pertunjukkan. Hadirnya GKJ sebagai tempat pertunjukkan memang karena tempat ini masih sangat cocok dijadikan sebagai tempat pertunjukkan.

Gedung Kesenian Jakarta, Gedung Pertunjukkan Di Jakarta

Gedung Kesenian Jakarta merupakan salah satu gedung pertunjukkan yang masih eksis di Jakarta. Selain berada di lokasi yang strategis, GKJ juga memiliki arsitektur yang sangat menarik dan merupakan bangunan dengan ciri khas Eropa.

Pembangungan GKJ sendiri memang dirancang khusus oleh ahli dari Eropa. Selain pembangunan, bahan-bahan yang digunakan untuk membangun GKJ juga merupakan bahan-bahan yang langsung didatangkan dari Eropa sana. Tidak mengherankan bila bentuk dan arsitektur GKJ sangat kental dengan nuansa Eropa.

Gedung Kesenian Jakarta adalah salah satu tempat yang sangat cocok dijadikans sebagai tempat pertunjukkan. Sudah ada banyak jenis seni mulai dari mini konser hingga pertunjukkan teater disajikan di GKJ.

Meskipun tidak memiliki kapasitas besar, GKJ masih menjadi salah satu tempat favorit untuk melangsungkan pegelaran seni dan budaya dalam skala mini, namun tetap mewah.

Gedung Kesenian Jakarta, Lebih Dari Sekedar Tempat Pertunjukkan

Gedung Kesenian Jakarta, Lebih Dari Sekedar Tempat Pertunjukkan

Gedung Kesenian Jakarta adalah salah satu gedung yang penuh sejarah, dan gedung ini sudah berdiri sejak beberapa puluh tahun silam. Gedung Kesenian Jakarta sering juga disebut GKJ menjadi salah satu saksi sejarah perkembangan fungsi dari gedung ini dari masa penjajahan.

Sebagai Ibu Kota Indonesia, sudah tentu jika Jakarta menjadi salah satu pusat untuk semua bidang. Ini pun berlaku untuk tempat kesenian, hal ini dibuktikan dengan adanya beberapa gedung yang memang dikhususkan untuk pertunjukkan seni. Seni yang ditunjukkan pun beraneka ragam, mulai dari seni musik, tari, drama dan lainnnya.

Berbicara tentang tempat pertunjukkan kesenian, tentu saja GKJ menjadi salah satu gedung yang terlintas. Gedung ini seperti namanya merupakan tempat pertunjukkan seni, gedung ini sudah banyak menyajikan seni dari berbagai ragam seni.

Meskipun gedung ini adalah gedung pertunjukkan seni, namun GKJ sendiri memiliki sisi lain yang membuat gedung ini bukan hanya sekedar tempat pertunjukkan seni. Ini karena memang GKJ adalah gedung yang bersejarah dan telah ada sejak beberapa puluh tahun lalu.

Awal pembuatan Gedung Kesenian Jakarta

Pada masa pendudukan Belanda di Tanah Air, kolonial Belanda ingin membangun sebuah gedung untuk hiburan. Akhirnya pihak Belanda melalui Gubernur Jenderal Inggris, Thomas Stamford Raffles membangun gedung ini dan diberi nama Theater Schouwburg Weltevreden.

Gaya arsitektur serta bahan-bahan pembuatan gedung ini sendiri didatangkan langsung dari Eropa. Gaya klasik Eropa yang terdapat pada GKJ tak lepas dari itu semua, dan menjadikan gedung ini menjadi salah satu peninggalan sejarah yang penting.

Setelah kepergian Belanda, gedung ini menjadi salah satu tempat bersejarah dan banyak dijadikan sebagai tempat berkumpul penting menjelang kemerdekaan Indonesia dan sesudahnya.

Salah satu momen bersejarah yang dilakukan di gedung ini adalah 29 Agustus 1945, Presiden RI pertama Ir. Soekarno meresmikan Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP). Ini hanya satu dari sekian momen bersejarah yang dilangsungkan di Gedung Kesenian Jakarta.

Selain tempat seni, dapat dikatakan bahwa GKJ merupakan salah satu tempat bersejarah yang dapat dijadikan sebagai salah satu tempat wisata yang dapat Anda kunjungi di Jakarta.

Tempat Pertunjukkan Seni Di Jakarta

Tempat pertunjukkan seni menjadi salah satu tempat untuk mencari hiburan yang menarik. Seni sendiri memang sangat luas, dan beberapa seni sering dipamerkan dan dipertunjukkan pada beberapa even penting.

Di Jakarta sendiri, sebagai sebuah daerah inti dari Indonesia, menjadikan segala pusat hiburan dan seni sangat mudah dicari. Ini juga menjadi tempat pertunjukkan seni menjadi mudah dicari pada beberapa tempat. Salah satu tempat pertunjukkan seni yang terkenal di Jakarta adalah Gedung Kesenian Jakarta.

Gedung Kesenian Jakarta yang juga dikenal dengan nama GKJ menjadi salah satu tempat pertunjukkan seni. Gedung ini memang sudah ada sejak lama, bahkan gedung ini sudah ada sejak pada zaman penjajahan terdahulu. Tempat ini dibangun oleh para penjajah, untuk arsitektur dan bahan-bahan dalam membangun gedung ini pun langsung menggunakan arsitektur Eropa dan bahan-bahannya langsung didatangkan dari Eropa.

Dengan gaya ala Eropa, gedung ini menyimpan tampilan yang sangat klasik namun berkelas. Kesan ini pun menjadikan GKJ sebagai tempat pertunjukkan seni yang terkesan mewah nan mahal.

Menjadi tempat pertunjukkkan seni

GKJ memang saat ini tidak se-eksis dahulu, namun GKJ akan selalu menjadi tempat pertunjukkan seni yang selalu dikenal. Ada banyak tempat bersejarah di Jakarta, namun GKJ bisa jadi menjadi salah satu yang terus dikenal.

Gedung Kesenian Jakarta ini sudah banyak menampilkan pertunjukkan seni dari berbagai bidang. Musik, seni tari dan pertunjukkan seperti teater hadir disini.

Tempat ini menjadi salah satu alternatif yang dapat anda jadikan sebagai tempat pertunjukkan seni yang ada di Jakarta. Dengan lokasi strategis serta memiliki arsitektur yang menarik, pertunjukkan seni pada tempat ini pun akan semakin terasa lebih menarik lagi.

Mengenal Sejarah Teater Dan Pertunjukkan

Teater merupakan salah satu pertunjukkan seni yang banyak dipamerkan diseluruh dunia. Hal ini pun banyak diminati masyarakat Indonesia, dan memang harus diakui bahwa teater mungkin tidak memiliki penggemar sebanyak konser musik atau sejenisnya.

Meskipun tidak terlalu populer pada beberapa kalangan yang ada di Indonesia, seni teater masih sangat eksis. Seni teater masih sering dipertunjukkan, di Jakarta khususnya masih ada beberapa tempat untuk menyaksikan teater. Salah satu tempat pertunjukkan teater yang terbaik di Jakarta adalah Gedung Kesenian Jakarta.

Gedung Kesenian Jakarta atau GKJ merupakan tempat pertunjukkan seni dan salah satunya adalah pertunjukkan teater. Nah bagi anda yang ingin tau tentang sejarah teater, dan beberapa info penting tentang teater, kami merangkumnya untuk anda.

Tentang teater

  1. Hari Teater Dunia dimulai pada tahun 1961 oleh International Theatre Institute (ITI).
  2. Kata ‘thespian’ berasal dari orang pertama yang telah mengambil panggung di Yunani Kuno, Thespis.
  3. Teater tertua dan paling angker di London adalah Theatre Royal Drury Lane. Teater ini menjadi tuan rumah Charlie and the Chocolate Factory. Pria di Gray memakai topi, wig dan jubah abad ke 18, dan terlihat di baris keempat Lingkaran Atas antara jam sepuluh dan enam. Ketika teater dipugar pada tahun 1840an, sebuah rongga ditemukan yang berisi kerangka dengan pisau di dadanya.
  4. Cahaya, yang sering merupakan bola lampu kosong, masih tertinggal di atas panggung banyak bioskop sehingga tidak pernah benar-benar gelap.
  5. Wanita pertama yang tampil dalam drama Shakespeare berusia 1660, 44 tahun setelah kematian Shakespeare. Sebelumnya ilegal di Inggris bagi seorang wanita untuk bertindak di atas panggung.
  6. Penggunaan utama tahap pertama dimulai di Jepang pada tahun 1750-an, dan saat ini paling banyak digunakan di Les Misérables, dengan 63 rotasi per pertunjukan.
  7. Kata teater berasal dari kata Yunani kuno yang berarti ‘tempat untuk melihat’.
  8. Takhayul lama yang tidak bersiul di atas panggung berasal dari saat bioskop biasa menyewa pelaut sebagai pentolan panggung dan penyadapan. Isyarat disebut dengan perintah bersiul. Bersiullah sebuah lagu yang bahagia di belakang panggung bisa menjadi isyarat panggilan yang tidak disengaja yang menyebabkan kecelakaan atau panggilan tirai awal!
  9. Salah satu teater paling tidak biasa di dunia adalah The Seebühne (panggung mengambang) di Austria. Ditampilkan dalam beberapa adegan di Quantum of Solace tahun 2008, teater adalah lokasi pertunjukan musik dan opera di tepi Danau Constance.

GKJ, Tempat Perpaduan Seni dan Sejarah

Gedung Kesenian Jakarta atau yang juga dikenal dengan GKJ merupakan salah satu tempat yang bersejarah yang ada di Jakarta. Tempat ini merupakan tempat pertunjukkan yang sudah ada sejak zaman penjajahan Belanda.

Dahulu, tempat ini merupakan gedung yang dibangun dengan arsitektur bergaya ala Eropa. Tempat ini juga dibangun dengan menggunakan bahan dasar yang didatangkan langsung dari Eropa. Tak heran jika melihat gedung kesenian Jakarta ini, mengingatkan kita pada gedung-gedung yang berada di Eropa sana.

GKJ memang saat ini mungkin tidak begitu dikenal, karena kurangnya promosi yang dilakukan oleh pihak pengelola. GKJ adalah salah satu tempat pertunjukkan seni yang juga memiliki nilai sejarah tinggi. Tentu dengan ini, membuat GKJ menjadi salah satu tempat yang tepat bagi pertunjukkan khususnya yang bersifat tempo dulu atau klasik.

Tempat perpaduan seni dan sejarah, itu bisa menjadikan gambaran yang sangat tepat bagi GKJ. Tempat ini sudah banyak dijadikan sebagai tempat pertunjukkan musik baik musik tradisional maupun, baik dari musisi dalam negeri maupun luar negeri.

Gedung kesenian Jakarta bukan sekedar tempat pertunjukkan musik, tempat ini juga sangat cocok dijadikan sebagai tempat pertunjukkan seni lainnya. Tari-tarian, pertunjukkan teater dan pertunjukkan seni lainnya juga sangat cocok dipentaskan di GKJ.

Berada pada kawasan strategis di Jakarta, GKJ menjadi salah satu ikon penting yang ada di Jakarta selain Monumen Nasional atau Monas.

Tempat pertunjukkan seni dan tempat bersejarah

Tempat pertunjukkan seni dan tempat bersejarah, 2 kombinasi yang membuat gedung ini memiliki nilai lebih dari gedung kesenian lainnya.

Memang kapasitas dari GKJ tidak sebesar gedung pertunjukkan lain yang ada di Jakarta, namun nilai sejarah yang terkandung didalamnya membuat gedung ini menjadi salah satu tempat yang cocok untuk mementaskan sebuah pertunjukkan seni.

Mengenang Konser Terakhir The Beatles

Sebagai Beatlemania membanjiri penggemar di Amerika dan Inggris sepanjang pertengahan 1960-an. The Beatles diliputi oleh banyaknya penggemar yang melengking di semua penampilan mereka. Sekitar periode yang sama dalam karir mereka, band ini mulai semakin serius dengan musik. Mereka memilih pendekatan psychedelic dan immersive yang lebih dalam pada album seperti Revolver dan Sgt. Pepper’s Lonely Hearts Club Band. Dengan penggemar yang berteriak-teriak menenggelamkan musiknya. Orkestrasi komprehensif yang diperlukan untuk menarik bahan baru mereka, The Beatles akhirnya memilih untuk tur sekali dan untuk semua pada tahun 1966.

Sudah lima puluh satu tahun yang lalu ketika The Beatles memainkan pertunjukan terakhir mereka di Candlestick Park yang terkenal, bekas stadion San Francisco Giants. Meskipun penggemar tidak tahu itu akan menjadi pertunjukan terakhir, sudah ada pembicaraan tentang pertunjukan live band yang tidak masuk akal di antara penggemar sejati mereka. Band ini tahu bahwa sudah waktunya, dengan John Lennon sangat ingin bekerja di studio sebagai pengganti pertunjukkan di jalan.

Pertunjukan itu sendiri melihat band ini memainkan sebelas lagu . “Paul McCartney telah meminta rekan mereka Tony Barrow untuk merekam pertunjukan tersebut. Ia dengan perekam genggam untuk disalin rekaman itu ke kaset audio. Sayangnya, kaset itu hanya bertahan 30 menit di setiap sisinya. Barrow tidak pernah membalik rekaman itu, jadi lagu terakhir – “Long Tall Sally” – terpotong dalam rekaman terakhir.

Tentu saja, tahun-tahun terakhir pemerintahan The Beatles didokumentasikan dengan baik. Pertunjukan Candlestick Park bukanlah yang terakhir kalinya band ini pernah bermain di hadapan penonton. Mereka terkenal bermain di atap Apple Records tiga tahun kemudian.

Konser dan tempat bersejarah

Sama halnya dengan The Beatles yang sudah bersejarah panjang. Tempat konser di Indonesia sendiri ada yang masih bertahan hingga kini seperti halnya Gedung Kesenian Jakarta.

Gedung Kesenian Jakarta bukan hanya sekedar tempat untuk konser atau pertunjukkan seni lainnya, tempat ini merupakan tempat yang bersejarah. Setiap pertunjukkan yang telah dilakukan di GKJ memiliki sejarahnya karena seni merupakan hal yang sangat indah.